Sindrom terowongan tarsal

definisi

Sindrom terowongan tarsal adalah salah satu sindrom kongesti saraf / kompresi saraf. Perbedaan dibuat antara sindrom terowongan tarsal anterior dan posterior. Saraf fibula anterior terpengaruh. Posterior adalah sindrom di mana saraf tibialis terkompresi dalam apa yang disebut terowongan tarsal.
Keduanya berasal dari saraf skiatik ("Saraf siatik“).

Sindrom terowongan tarsal posterior lebih sering terjadi. Saraf tibialis membentang di sepanjang bagian belakang tungkai bawah ke kaki lateral hingga ke telapak kaki. Ini memasok otot motorik betis dan kaki dan oleh karena itu bertanggung jawab, antara lain, untuk berjalan jinjit. Ini merawat bagian betis dan telapak kaki.

Jalurnya bisa dipersempit di belakang pergelangan kaki medial. Di sinilah letak terowongan tarsal, yang dibatasi oleh tulang dari dalam dan direntang dari luar oleh ligamen, retinakulum fleksorum atau ligamentum laciniatum.

Sindrom terowongan tarsal anterior

Sindrom terowongan tarsal anterior adalah sindrom kemacetan saraf yang mempengaruhi N. fibularis profundus (terkadang disebut sebagai saraf peroneal dalam). Oleh karena itu, sinonim juga "Sindrom Fibularis".
N. fibularis profundus adalah cabang saraf dari N. fibularis commonis, yang selanjutnya merupakan bagian saraf (bagian fibularis) Saraf siatik adalah. Ini membagi di atas Fossa poplitea dibagi menjadi 2 saraf: N. fibularis communis dan N. tibialis. Selain N. fibularis profundus, muncul pula N. fibularis superficialis dari bagian fibularis, yaitu dua cabang saraf yang terpisah di regio kepala fibula, lebih tepatnya di M. fibularis longus. Untuk gejala, bagaimanapun, cabang saraf N. fibularis profundus terutama penting.

Penyebab sindrom terowongan tarsal anterior dianggap satu Kompresi saraf di daerah Pergelangan kakikarena saraf berada di bawah struktur ligamen, retinakulum ekstensorum inferius (juga disebut ligamentum cruciforme dalam literatur). Selain retinakulum, bisa juga ada struktur otot, yaitu M. ekstensor hallucis brevis menyebabkan kompresi saraf. Penyempitan bisa dipicu oleh seringnya pemakaian sepatu hak tinggi. Sepatu bot ski dan sepatu gunung juga bisa memperburuk gejala. Penyebab umum, seperti banyak sindrom kemacetan saraf lainnya, adalah adanya salah satunya Tendinitis, karena daerah yang terkena membengkak dengan mengorbankan saraf fibular dalam.Tetapi bahkan setelah cedera, adanya ganglion (= kelebihan kaki, perubahan jaringan seperti tumor pada kapsul sendi atau selubung tendon) atau diabetes mellitus dapat sangat meningkatkan risiko sindrom terowongan tarsal anterior. Namun pada akhirnya, status file kehamilan atau yang kronis Gangguan peredaran darah kompres saraf fibula dalam.

Sindrom terowongan tarsal anterior dapat dicegah dengan menggunakan Drainase limfatik, infiltrasi lokal dari steroid dan Anestesi lokal, Salep dan sol diperlakukan secara konservatif.

Jika tidak ada respon terhadap pengobatan konservatif, pembedahan biasanya dilakukan.

Sindrom terowongan tarsal posterior

Sindrom terowongan tarsal posterior, bagaimanapun, mempengaruhi Saraf tibialis dan memanifestasikan dirinya di Wilayah pergelangan kaki bagian dalam. Saraf tibialis, bagian tibialis dari saraf skiatik, berjalan jauh ke dalam Otot betis, dalam Kotak fleksor, sampai ke kaki. Di sana ia menarik bagian dalam pergelangan kaki melalui terowongan tarsal medial atau posterior (= canalis malleolaris) ke telapak kaki. Selama perjalanan melalui terowongan tarsal, saraf tibialis dibagi menjadi dua cabang saraf, saraf plantar lateral dan saraf plantar medial.

Lintasan melalui terowongan tarsal adalah hambatan yang relevan sehingga sindrom kemacetan saraf saraf tibialis sangat mungkin terjadi di sini. Sindrom terowongan tarsal posterior juga umumnya lebih umum daripada sindrom terowongan tarsal anterior.

Penyempitan anatomis disebabkan oleh lokasi kompak berbagai struktur. Retinakulum muskuli fleksorum, struktur seperti pita antara kalkaneus medial dan malleolus medial, harus ditekankan. Seperti sindrom terowongan tarsal anterior, cedera, patah tulang, ganglion, penyakit metabolik (diabetes mellitus, asam urat, hipotiroidisme, dll.) Atau tendinitis dapat memicu proses menempati ruang yang menyebabkan kompresi saraf. Faktor risiko untuk sindrom terowongan tarsal posterior adalah kelebihan beban mekanis yang disebabkan oleh jogging panjang ("kaki pelari").

Janji dengan Dr. Gumpert?

Saya akan dengan senang hati memberi tahu Anda!

Siapa saya?
Nama saya dr. Nicolas Gumpert. Saya seorang spesialis ortopedi dan pendiri .
Berbagai program televisi dan media cetak secara teratur melaporkan pekerjaan saya. Di televisi HR, Anda dapat melihat saya setiap 6 minggu secara live di "Hallo Hessen".
Tapi sekarang cukup ditunjukkan ;-)

Untuk dapat berhasil mengobati ortopedi, diperlukan pemeriksaan menyeluruh, diagnosis, dan riwayat kesehatan.
Khususnya dalam dunia ekonomi kita, waktu terlalu sedikit untuk memahami secara menyeluruh penyakit kompleks ortopedi dan dengan demikian memulai pengobatan yang ditargetkan.
Saya tidak ingin bergabung dengan barisan "penarik pisau cepat".
Tujuan pengobatan apapun adalah pengobatan tanpa pembedahan.

Terapi mana yang mencapai hasil terbaik dalam jangka panjang hanya dapat ditentukan setelah melihat semua informasi (Pemeriksaan, X-ray, USG, MRI, dll.) dinilai.

Anda akan menemukan saya:

  • Lumedis - ahli bedah ortopedi
    Kaiserstrasse 14
    60311 Frankfurt am Main

Anda bisa membuat janji di sini.
Sayangnya, saat ini hanya memungkinkan untuk membuat janji dengan perusahaan asuransi kesehatan swasta. Saya berharap atas pengertian Anda!
Untuk informasi lebih lanjut tentang diri saya, lihat Lumedis - Ahli Tulang.

diagnosa

Penentu diagnosis terutama adalah informasi yang diberikan oleh pasien selama anamnese (Dipertanyakan oleh dokter) dan pemeriksaan klinis. Dengan ini sering ada nyeri tekanan di belakang pergelangan kaki bagian dalam yang terkena, dan sering juga Tanda Hoffmann-Tinel positif. Untuk memeriksa tanda ini, pemeriksa mengetuk jalur saraf dan dengan demikian dapat memicu nyeri yang menyengat di area keluhan pasien.
Menggunakan metode elektrofisiologi, file Kecepatan konduksi saraf dari Saraf tibialis sedang diukur dengan a Sindrom terowongan tarsal berkurang di area ini. Tes sekresi keringat di telapak kaki menggunakan Tes ninhidrin bisa menjadi pelajaran seperti ini Sindrom terowongan tarsal sering berkurang.

Apa yang dapat Anda lihat tentang pergelangan kaki di MRI?

MRI (magnetic resonance imaging) secara khusus dicirikan oleh keunggulan yang menentukan bahwa ia dapat menampilkan jaringan lunak, seperti ligamen dan tulang rawan dengan baik. Ini sangat berguna untuk mendiagnosis pergelangan kaki, di mana ligamen robek atau meregang berlebihan dan peradangan sangat umum terjadi.
Magnetic resonance tomography didasarkan pada pergerakan atom dan karena tubuh kita terdiri dari sebagian besar molekul air, pergerakan ini terutama digunakan untuk pencitraan. Ini juga dapat menjelaskan mengapa paru-paru atau tulang tidak terlalu mudah dilihat pada MRI. Tidak banyak molekul air di jaringan ini.

Gejala

Gejala dari depan Sindrom terowongan tarsal memanifestasikan dirinya sebagai sensasi nyeri pada Bagian belakang kaki dan di atas pergelangan kaki. Nyeri ini dapat terjadi saat istirahat dan malam hari, serta ketegangan dengan radiasi ke betis. Ciri lainnya adalah Kelembutan. Selain rasa sakit, paresthesia terjadi di area antara dua jari kaki pertama, karena saraf fibular dalam bertanggung jawab atas suplai sensitif di sana (Latin: ruang interdigital I + II). Sampai batas tertentu itu bahkan bisa melemahkan Otot ekstensor jari kaki berasal dari kompresi bagian saraf motorik. Ini menciptakan masalah bagi mereka yang terpengaruh saat berjalan.

Gejala a belakang Sindrom terowongan tarsal sangat bervariasi. Prinsipnya, motor atau bagian sensitif bisa mengalami kegagalan. Mereka yang terkena dampak sering mengeluh Mati rasa di area telapak kaki, karena wilayah ini ditutupi oleh Nn. plantares disediakan. Ini adalah paresthesia lain menggelenyar di jari kaki. Dengan sindrom terowongan tarsal posterior, nyeri terjadi terutama di bagian bawah kaki dan pergelangan kaki medial. Karakter rasa sakit dapat berkisar dari rasa terbakar dan menggambar hingga ditusuk. Nyeri bisa dirasakan saat istirahat dan saat stres. Sebagian tentang merampok tidur sakit malam dilaporkan. Nyeri terisolasi di tumit mungkin menunjukkan bahwa cabang saraf khusus yang memasok wilayah tumit (R. calcaneus) terpengaruh. Kompresi saraf jangka panjang bahkan dapat menyebabkannya Tanda-tanda kelumpuhan (= Paresis) dari otot kaki. Seringkali, gejala memburuk saat Anda berdiri atau berjalan dalam waktu lama.

Di a Sindrom terowongan tarsal kedua kaki tidak sering mati rasa.
Sindrom terowongan tarsal adalah kejadian yang sangat umum setelah unit lama di pelatih silang. Terutama jika dikombinasikan dengan Kaki lemas kedua kaki menjadi kaku.
Dalam kasus ini, di hampir semua kasus, ada satu Persediaan deposit setelah Analisis treadmill cukup untuk menghilangkan semua gejala.

terapi

Kecepatan konduksi saraf dari saraf tibialis dapat diukur untuk diagnosis

Di awal biasanya ada upaya konservatif (non-operatif) terapi ditujukan. Berikut ini digunakan di sini:

  • Penawar rasa sakit,
  • Imobilisasi kaki dan
  • Sol sepatu.

Namun, bertentangan dengan asumsi konvensional, asumsi terakhir terbukti sedikit atau tidak membantu sama sekali.
Jika keluhan tetap ada meski sudah diobati, ada kemungkinan salah satunya operasiDimana dekompresi dari Saraf tibialis Tujuannya adalah. Untuk tujuan ini, file Terowongan tarsal mencakup Retinakulum fleksor split, yang membuat lebih banyak ruang tersedia untuk saraf.

Perekaman

Tujuan dari perekatan adalah untuk mendukung struktur otot dan persendian dalam fungsinya dan untuk memastikan stabilitas yang lebih baik. Karena sifat elastisnya, tidak ada batasan gerakan.
Taping semakin sering digunakan untuk pengobatan konservatif sindrom terowongan tarsal.

Menempel sendi pergelangan kaki dapat meredakan ini dan tubuh, misalnya, kondisi yang lebih baik untuk penyembuhan peradangan selubung tendon dalam arti pembengkakan yang lebih cepat dan dekompresi terkait dari saraf fibular dalam atau saraf tibialis. Pita dipasang di sepanjang jalannya struktur yang terkena dan dengan demikian juga tergantung pada apakah itu sindrom terowongan tarsal anterior atau posterior. Rekaman itu hanya boleh dipasang oleh profesional terlatih untuk efektivitas optimal.

sol

Mengenakan sol dapat menjadi pendekatan terapeutik konservatif pertama serta perawatan lanjutan setelah prosedur pembedahan, yang tidak hanya mencakup pelepasan alas kaki, tetapi juga fisioterapi dan pelatihan mobilitas yang ditargetkan.

Penggunaan sol sangat berguna jika penyebab sindrom terowongan tarsal adalah malposisi kaki seperti "kaki melengkung". Dengan memakai sol berbentuk khusus, posisi kaki dapat dioptimalkan sampai batas tertentu, karena sol dalam mencoba meniru posisi kaki normal. Seringkali, sol dalam memiliki lengkungan yang mendukung di medial, yaitu sisi dalam kaki, yang dapat menopang lengkungan kaki yang mungkin lemah. Tujuannya adalah untuk meningkatkan permukaan kontak sehingga tekanan dan gaya dapat didistribusikan secara lebih merata dan lembut.

operasi

Pada prinsipnya, seseorang mencoba untuk meringankan gejala pertama dengan varian konservatif. Jika tidak ada perbaikan setelah kira-kira 8 minggu atau jika gejala kambuh setelah perbaikan, operasi harus dipertimbangkan. Pada sindrom terowongan tarsal anterior, terapi konservatif membantu lebih jarang, sehingga indikasi untuk operasi sering dibuat di sini. Retinakulum extensorum inferius (ligamentum cruciforme) dipotong untuk melawan kompresi yang disebabkan oleh proses menempati ruang.

Dalam kasus sindrom terowongan tarsal posterior, yang jauh lebih umum, kegagalan untuk merespon terapi konservatif adalah alasan untuk operasi. Untuk mengesampingkan kecurigaan adanya ganglion atau bahkan tumor saraf, klarifikasi dengan MRI atau neurosonografi diperlukan, karena dalam kasus ini pemutusan struktur ligamen sederhana untuk meredakan ketegangan bukanlah solusi dalam jangka panjang.

Operasi ini umumnya mengejar dua tujuan: di satu sisi, untuk menghilangkan penyempitan di area terowongan tarsal dan, di sisi lain, untuk memastikan bahwa dua cabang saraf (Nn. Plantares mediales dan lateralis) berjalan melalui pelat tunggal yang kokoh di bagian bawah kaki. Saat ini, prosedur invasif minimal dengan anestesi umum. Pertama-tama, penting untuk mengarahkan diri Anda dengan benar untuk memilih potongan terbaik. Merasakan denyut nadi arteri tibialis posterior dapat membantu di sini, karena ia mengalir melalui terowongan tarsal bersama dengan saraf tibialis dan bagian dari tendon. Daerah yang akan dioperasi kemudian dibuka melalui sayatan kulit dan retinakulum muskuli fleksorum pedis, struktur seperti pita antara kalkaneus medial dan malleolus medial, dibelah. Ini mengurangi tekanan dan melepaskan kompresi. Seperti disebutkan, dua Nn. plantares mungkin lega. Mereka berjalan secara terpisah di telapak kaki di fasia otot otot halusis penculik. Untuk menangkal proses yang menghabiskan ruang di sini, fasia dapat dibagi di area yang sesuai. Dekompresi yang diinginkan hanya dapat terjadi jika saraf terbuka dalam jarak yang lebih jauh.

Gips tidak boleh dipasang setelah operasi, karena saraf fibular dalam dan saraf tibialis sembuh lebih baik dan lebih cepat jika bisa meluncur. Jika mobilitas dibatasi, jaringan menjadi bekas luka. Selain itu, penekan otot untuk profilaksis trombosis vena harus dapat bekerja kembali. Oleh karena itu umumnya dianjurkan untuk merawat kaki dengan memakai alat bantu jalan selama 10 hari, namun tetap gerakkan dengan lembut dan hati-hati.
Operasi tersebut telah terbukti memiliki tingkat keberhasilan yang baik, sehingga mereka yang terkena dampak benar-benar bebas dari rasa sakit lagi. Hanya gangguan sensorik ringan yang dapat bertahan selama beberapa hari setelah operasi.

Apa risiko operasi?

Hal terpenting dalam operasi terowongan tarsal adalah diagnosis sebelumnya dan tepat. Ada banyak penyebab yang dapat menyebabkan nyeri pada area kaki dan oleh karena itu kerusakan saraf harus ditentukan melalui pengukuran kecepatan konduksi saraf atau bukti neurologis lainnya sebelum operasi dilakukan. Risiko utama dari operasi terowongan tarsal adalah area operasi secara langsung ditekan oleh kejadian tersebut. Dalam beberapa hari pertama ini harus dilemahkan dengan menggunakan kruk atau sejenisnya.

Ada juga risiko jaringan parut pada area pembedahan, yang akan menyebabkan penyempitan saraf yang baru karena operasi. Selain itu, saraf dan arteri serta vena berjalan melalui terowongan tarsal. Kesalahan selama operasi dapat menyebabkan cedera pada pembuluh ini dan menyebabkan pendarahan.

Lama penyembuhan setelah operasi

Hal terpenting adalah melindungi telapak kaki dan kaki depan selama beberapa hari pertama setelah operasi. Tentu saja, Anda tidak boleh sepenuhnya menahan diri untuk tidak bergerak dan berlari selama lebih dari beberapa hari, karena jika tidak, risiko trombosis vena tungkai terlalu tinggi. Jadi kebanyakan pasien akan diberikan pengencer darah tertentu selama beberapa hari untuk mengurangi resiko ini.
Selain itu, selalu ada risiko otot akan menyusut secara signifikan jika kelompok tertentu tidak digunakan dalam waktu yang lama. Durasi penyembuhan yang tepat tidak dapat diprediksi secara spesifik, karena hal ini sangat bergantung pada kapasitas regeneratif saraf pada individu. Ini bisa memakan waktu hingga enam bulan dan mungkin memerlukan operasi kedua, tetapi tergantung pada kondisinya, itu juga bisa memakan waktu yang jauh lebih singkat.

Berapa lama Anda tidak dapat bekerja setelah operasi?

Ketidakmampuan untuk bekerja setelah operasi di terowongan tarsal juga bergantung sepenuhnya pada kesembuhan pasien. Biasanya ada cuti sakit selama empat sampai enam minggu. Tetapi itu sepenuhnya tergantung pada keadaan operasi. Apakah kaki kiri atau kanan terpengaruh dapat memengaruhi kemampuan mengemudi.
Jika jaringan parut yang tidak disengaja telah terjadi, operasi lain mungkin harus dilakukan, yang juga memperpanjang cuti sakit. Namun, jika Anda mematuhi waktu istirahat dan istirahat yang ditentukan oleh dokter, dalam banyak kasus Anda akan dapat kembali bekerja setelah sekitar enam minggu.

Latihan apa yang bisa membantu?

Ada beberapa latihan yang dapat membantu memperkuat otot kaki dan meredakan kompresi saraf atau mencegahnya kembali. Namun, latihan ini hanya boleh dilakukan jika rasa sakit yang ditimbulkannya tidak terlalu parah. Penting untuk melakukan latihan secara teratur selama jangka waktu tertentu agar benar-benar efektif. Sebagian besar dari latihan ini juga dapat digabungkan dengan luar biasa ke dalam kehidupan sehari-hari dan selalu dilakukan di antaranya.

Salah satu dari latihan ini disebut "ayunan". Intinya di sini adalah berdiri tanpa alas kaki berjinjit dan dari sana ke "batu" di tumit Anda. Ini harus dilakukan perlahan, terkontrol dan beberapa kali berturut-turut.
Latihan lain melibatkan penggunaan jari-jari kaki untuk mengambil pena atau handuk yang tergeletak di lantai. Selain itu, Anda bisa menggunakan latihan untuk memastikan otot betis kendur dengan melakukan peregangan. Selama stres, fokus tidak terkonsentrasi pada pergelangan kaki, tetapi ditangkap oleh otot betis. Ada berbagai macam strategi untuk melakukan ini; Salah satu kemungkinannya adalah dengan meletakkan tali di sekitar kaki depan Anda dengan handuk dan secara perlahan dan terkendali untuk menarik lingkaran sehingga jari-jari kaki mengarah ke atas.

Bisakah perban membantu?

Perban yang dikenakan pada persendian umumnya dapat meningkatkan stabilitas dan dengan demikian memastikan bahwa keluhan lebih mungkin turun dan rasa sakit yang disebabkan oleh stres berkurang. Bahkan dengan sindrom terowongan tarsal, perban dan kestabilan yang diberikannya bisa sangat bermanfaat.Postur tubuh yang buruk juga dibatasi atau dicegah dengan membalut sendi. Pasalnya, postur tubuh yang buruk juga bisa menyebabkan kompresi saraf. Anda juga dapat mengimbangi postur tubuh yang buruk dengan sol yang menggeser beban ke luar kaki alih-alih meningkatkan beban pada saraf.

Penyebab kehamilan

Kehamilan melibatkan banyak perubahan dalam tubuh. Pertama, keseimbangan hormonal mengubah jaringan wanita untuk mempersiapkannya melahirkan. Ligamen mengendur untuk memperlebar panggul. Namun, ini tentu saja juga mengendurkan semua ligamen lain di tubuh. Hal ini dapat mengurangi stabilitas pada semua kemungkinan persendian dan cedera dapat terjadi dengan lebih mudah.
Perubahan lain selama kehamilan adalah peningkatan retensi air dalam tubuh. Hingga 6-7 liter lebih banyak air dari biasanya dapat berada di tubuh wanita. Air yang meningkat ini menyebabkan edema terbentuk di tubuh. Ini mengganggu saraf dan wanita sering merasa bahwa lengan atau kaki mereka telah "tertidur". Iritasi saraf ini tentunya juga dapat menyebabkan sindrom terowongan tarsal. Pergelangan kaki dan kaki khususnya menderita secara alami karena gravitasi karena jumlah air dalam tubuh

Menyebabkan tiroid

Tiroid adalah organ penting dalam tubuh kita yang bertanggung jawab atas sebagian besar keseimbangan hormonal. Hormon tiroid mengatur metabolisme kita dan banyak lagi. Tiroid yang terlalu aktif atau kurang aktif dapat menyebabkan banyak gejala.
Selain palpitasi / bradikardia (detak jantung lambat), gelisah / lesu dan penambahan / penambahan berat badan, persendian dan saraf juga dapat terpengaruh. Selubung saraf (disebut endo- dan perineurium) dapat dipengaruhi secara negatif oleh kadar hormon tiroid dalam darah yang salah. Hal ini dapat menyebabkan sindrom terowongan tarsal.