Telapak kaki terbakar - itu di belakangnya

Apa yang Anda maksud dengan sol yang terbakar?

Telapak kaki yang terbakar adalah sensasi yang tidak menyenangkan yang dapat dikaitkan dengan berbagai penyebab. Sensasi terbakar tidak harus menjadi perhatian pada awalnya, tetapi seringkali merupakan ketidaknyamanan yang tidak berbahaya karena pengaruh eksternal. Yang disebut "sindrom kaki terbakar" tidak selalu berada di balik penyakit ini, tetapi iritasi kulit sederhana dan fluktuasi sirkulasi juga dapat menyebabkan gejala. Kursus, gejala, terapi dan periode pengobatan bervariasi sesuai dengan penyakit yang mendasarinya.

Anda mungkin juga tertarik dengan artikel ini: Kaki terbakar

Bagaimana cara merawat telapak kaki saya yang terbakar?

Perawatan telapak kaki yang terbakar harus dibuat tergantung pada penyebabnya. Dalam banyak kasus, pengobatan tidak diperlukan karena peradangan dan ruam sementara, serta fluktuasi aliran darah dan iritasi saraf, seringkali mereda dengan sendirinya. Mendinginkan, mencuci kaki secara teratur, dan alas kaki yang lapang di musim panas juga dapat meredakan dan mencegah gejala.

Jika perlu, radang kaki juga harus diobati dengan obat antiradang. Peradangan alergi atau ruam kronis dapat diobati dengan salep kortison, sedangkan radang terkait patogen harus diobati dengan antibiotik khusus atau yang disebut obat "antijamur".

Jika gejala telapak kaki disebabkan oleh penyakit sistemik yang menyerang seluruh tubuh, terapi harus diarahkan pada penyakit yang mendasarinya, dengan panduan dokter. Polineuropati pada saraf kaki hanya dapat diperbaiki dengan pengobatan penyakit yang mendasarinya. Terapi nyeri dapat dimulai berdasarkan gejala seiring perkembangan gejala.

Janji dengan Dr. Gumpert?

Saya akan dengan senang hati memberi tahu Anda!

Siapa saya?
Nama saya dr. Nicolas Gumpert. Saya seorang spesialis ortopedi dan pendiri .
Berbagai program televisi dan media cetak secara teratur melaporkan pekerjaan saya. Di televisi HR, Anda dapat melihat saya setiap 6 minggu secara live di "Hallo Hessen".
Tapi sekarang cukup ditunjukkan ;-)

Atlet (pelari, pemain sepak bola, dll.) Sangat sering terkena penyakit kaki. Dalam beberapa kasus, penyebab ketidaknyamanan pada kaki tidak dapat diidentifikasi pada awalnya.
Oleh karena itu, perawatan kaki (misalnya, tendonitis Achilles, taji tumit, dll.) Membutuhkan banyak pengalaman.
Saya fokus pada berbagai macam penyakit kaki.
Tujuan dari setiap pengobatan adalah pengobatan tanpa operasi dengan pemulihan kinerja yang lengkap.

Terapi mana yang mencapai hasil terbaik dalam jangka panjang hanya dapat ditentukan setelah melihat semua informasi (Pemeriksaan, X-ray, USG, MRI, dll.) dinilai.

Anda dapat menemukan saya di:

  • Lumedis - ahli bedah ortopedi Anda
    Kaiserstrasse 14
    60311 Frankfurt am Main

Langsung ke pengaturan janji temu online
Sayangnya, saat ini hanya memungkinkan untuk membuat janji dengan perusahaan asuransi kesehatan swasta. Saya berharap atas pengertian Anda!
Informasi lebih lanjut tentang diri saya dapat ditemukan di Dr. Nicolas Gumpert

Pengobatan rumahan ini dapat membantu

Seringkali telapak kaki yang terbakar disebabkan oleh penyebab yang tidak berbahaya yang mereda setelah jangka waktu tertentu dan terapi simtomatik dengan pengobatan rumahan. Untuk menghindari rasa perih dan untuk melindungi kulit kaki bahkan di musim panas, kebersihan kaki yang baik harus menjadi prioritas. Selain itu, alas kaki airy bisa dipakai untuk menghindari kaki berkeringat atau lembap. Dalam kasus telapak kaki yang terbakar secara akut, obat pereda nyeri, kompres dingin, dan peninggian kaki seringkali dapat membantu meringankan gejala. Salep pelembab harus dihindari.

Homeopati untuk telapak kaki terbakar

Obat homeopati adalah bahan yang sangat encer yang dimaksudkan untuk merangsang tubuh untuk menyembuhkan dirinya sendiri. Untuk keluhan ringan, pengobatan homeopati dapat dilakukan sebagai tambahan dari terapi simptomatik atau kausal, tetapi efeknya terbatas. Mekanisme kerja obat homeopati belum terbukti, oleh karena itu obat ini tidak boleh menjadi satu-satunya terapi untuk penyakit sistem saraf atau penyakit autoimun. Banyak penderita menggambarkan manfaat subjektif dari pengobatan homeopati hanya sebagai terapi pendamping.

Berapa lama sol yang terbakar bertahan

Durasi telapak kaki yang terbakar bisa sangat bervariasi dan sangat bergantung pada penyakit yang mendasarinya. Keluhan kecil bisa reda dalam beberapa jam atau hari. Bahkan dengan peradangan dan ruam pada kulit di kaki, gejalanya dapat hilang dalam beberapa hari dengan terapi obat yang ditargetkan.

Penyakit kronis harus dibedakan dari ini. Ini juga bisa berupa ruam kronis dan radang kulit atau penyakit kronis yang berhubungan dengan gangguan peredaran darah atau kerusakan saraf pada kaki. Perjalanan kronis biasanya setelah 3-6 bulan. Dengan polineuropati, misalnya, gejalanya bisa bertahan atau memburuk. Hal ini sangat tergantung pada apakah penyakit yang mendasari, misalnya diabetes melitus, diobati dengan memadai. Namun, penyakit kronis semacam itu jarang bisa disembuhkan.

Kaki terbakar setelah mendaki, berlari, atau berdiri dalam waktu lama

Telapak kaki yang terbakar sering kali muncul pertama kali setelah ada beban yang tidak biasa pada kaki, misalnya setelah mendaki atau setelah berdiri dalam waktu yang lama. Ada beberapa faktor yang bisa disalahkan. Di satu sisi, pendakian yang jauh akan menimbulkan banyak tekanan pada kaki itu sendiri. Hal ini dapat menjadi sangat stres karena berat badan, gesekan pada sepatu, kaus kaki dan sepatu yang salah atau jalur yang tidak rata dan dapat menimbulkan rasa sakit dan terbakar.

Selain itu, pada siang hari, stres yang berlebihan pada kaki dapat menyebabkan penggunaan otot secara berlebihan, fluktuasi aliran darah, dan retensi air pada kaki, pergelangan kaki, dan kaki bagian bawah. Semua ini dapat menyebabkan nyeri, kesemutan, dan telapak kaki terbakar saat berolahraga atau di sore dan malam hari setelah ketegangan.

Penyebab telapak kaki terbakar

Dalam kebanyakan kasus, ada perubahan yang tidak berbahaya pada flora kulit, sirkulasi kaki atau pengaruh dangkal lainnya di balik telapak kaki yang terbakar. Telapak kaki yang terbakar seringkali merupakan gejala dari peningkatan kecenderungan berkeringat di kaki, reaksi terhadap zat tertentu, salep, sepatu, air atau udara, iritasi, luka atau, jarang, reaksi alergi. Terutama di musim panas, kaki bisa mengalami iritasi dan terbakar karena kecenderungan tinggi untuk berkeringat dan peningkatan kontak dengan air. Bahkan cedera kulit ringan bisa terjadi karena kaki basah. Radang kulit pada kaki merupakan penyebab umum lainnya. Hal ini bisa disebabkan oleh kaki atlet yang membandel, yang selain bisa membakar telapak kaki, juga bisa menimbulkan rasa gatal dan luka menangis.

Jika semua penyebab telapak kaki terbakar ini disingkirkan, penyakit saraf harus dipertimbangkan. Suplai kaki yang sensitif diambil alih oleh saraf yang sangat panjang yang terhubung ke tulang belakang lumbar. Berbagai penyakit pada sistem saraf atau metabolisme, serta kecelakaan traumatis dapat menyebabkan iritasi, iritasi, atau kerusakan saraf, sehingga dapat menimbulkan sensasi terbakar, mati rasa, dan gejala lainnya. Penyebab umum dari keterlibatan saraf tersebut adalah cakram hernia, sklerosis multipel, polineuropati, atau defisiensi vitamin. Selain itu, banyak penyakit autoimun langka dan penyakit neurologis menjadi pertimbangan. Yang juga jarang adalah apa yang disebut "sindrom kaki terbakar", yang dipicu oleh kekurangan vitamin B dan dapat menjadi salah satu dari banyak kemungkinan penyebab telapak kaki terbakar.

Baca juga: Nyeri di telapak kaki

Kapalan sebagai penyebab kaki terbakar

Kalus secara sederhana menggambarkan lapisan pelindung yang kuat pada kulit superfisial yang tampak sangat tebal dalam bentuk alami di telapak kaki. Kornea menjadi lebih tebal di daerah kulit yang sangat tertekan untuk meningkatkan perlindungan, itulah sebabnya kornea paling tebal di tubuh ada di telapak kaki. Kapalan yang sangat tebal, karena kekeringan dan kurangnya elastisitas, dapat menyebabkan retakan dan luka ringan pada kulit bahkan dengan rangsangan ringan. Penyebab ini bisa berupa sepatu yang sudah ketat, kelebihan berat badan, peningkatan aktivitas olahraga, atau kulit kering jangka pendek. Akibatnya telapak kaki bisa terbakar dan nyeri bahkan menjadi meradang. Kaki atlet khususnya terjadi lebih sering dalam kasus ini dan pada gilirannya menyebabkan telapak kaki terbakar. Perawatan kaki sesekali dan bedak khusus dapat mencegah retakan pada kornea.

Artikel ini mungkin juga menarik bagi Anda: Perawatan kaki

Diabetes sebagai penyebab kaki terbakar

Diabetes melitus merupakan penyakit dimana produksi insulin yang berkurang atau resistensi insulin menyebabkan gangguan metabolisme gula dalam tubuh. Sebagai penyakit autoimun, penyakit ini dapat muncul di awal kehidupan atau berkembang di kemudian hari, seringkali sebagai akibat dari kebiasaan gaya hidup yang berbahaya. Penyakit sekunder penting dari diabetes mellitus adalah apa yang disebut "polineuropati perifer". Ini adalah kerusakan saraf yang disebabkan oleh kadar gula darah tinggi akibat diabetes yang tidak ditangani dengan baik. Sindrom kaki terbakar bisa menjadi gejala khas polineuropati. Gejala pertama sering kali bermanifestasi sebagai kesemutan, rasa terbakar, atau kesemutan di telapak kaki dan jari kaki. Gejala memburuk terutama di malam hari. Nantinya, kegagalan motorik pada kaki dan lengan juga bisa terjadi. Penyakit ini tidak bisa disembuhkan, hanya bisa dihentikan dengan terapi diabetes.

Anda mungkin juga tertarik dengan artikel ini: Diabetes mellitus tipe II

Polineuropati dengan telapak kaki yang terbakar

Polineuropati umumnya menggambarkan kerusakan saraf akibat penyakit yang mempengaruhi seluruh tubuh. Ada banyak bentuk yang berhubungan dengan gejala yang berbeda, penyakit yang menyertai, pola distribusi dan penyebabnya. Selain polineuropati toksik yang dipicu oleh diabetes, alkohol, makanan atau obat tertentu, ada juga polineuropati inflamasi atau infeksi, misalnya yang disebabkan oleh difteri atau borreliosis.

Dalam kebanyakan kasus, polineuropati terjadi secara simetris dan awalnya pada kaki. Di sini disertai dengan sol yang terbakar dan banyak paresthesia. Kemudian bisa menyebar dan mempengaruhi bagian kaki yang lebih tinggi dan banyak saraf lainnya. Polineuropati itu sendiri tidak dapat diobati, hanya penyakit yang mendasari yang dapat diobati dan, jika perlu, disembuhkan, yang juga dapat menghentikan perkembangan polineuropati.

Baca juga:

  • Gejala polineuropati
  • Terapi polineuropati

Bisakah kekurangan vitamin B12 menyebabkan sol terbakar?

Kekurangan vitamin B12 mempengaruhi banyak orang dan, dalam bentuk yang diucapkan, dapat menyebabkan banyak gejala, serta perubahan jumlah darah dan gangguan pada sistem saraf. Alasan paling umum untuk kekurangan vitamin B12 adalah penyalahgunaan alkohol, pola makan vegan, anoreksia, dan radang mukosa lambung. Bentuk defisiensi vitamin B12 yang parah dapat menyebabkan demielinasi di sumsum tulang belakang, di saraf lengan dan tungkai, dan di saraf optik. Penyakit sekunder ini dikenal sebagai "funicular myelosis". Mirip dengan polineuropati, paresthesia sensitif awalnya muncul di kaki, yang perlahan naik secara simetris dan dibatasi dalam bentuk kaus kaki. Kelumpuhan kejang motorik pada otot juga bisa terjadi. Telapak kaki yang terbakar adalah salah satu gejala pertama myelosis yang digerakkan oleh tali.

Informasi lebih lanjut dapat ditemukan di sini: Kekurangan vitamin B12

Diskus tulang belakang lumbar yang mengalami hernia

Dalam cakram hernia, cincin luar cakram pecah, memungkinkan inti cairan bocor. Pada tulang belakang lumbar, diskus hernia adalah yang paling umum, karena di sinilah tekanan dan beban tarik terbesar terjadi dan kelebihan beban dan kurangnya gerakan adalah yang pertama terlihat pada tulang belakang lumbar. Dalam konteks hernia diskus, tekanan dapat muncul pada saraf yang muncul dari sumsum tulang belakang pada tubuh vertebral yang terkena. Saraf ini bertanggung jawab atas suplai sensorik dan motorik kaki dan, tergantung pada tingkat kerusakan saraf, dapat menyebabkan gejala seperti kaki terbakar, kesemutan, mati rasa dan bahkan kelumpuhan. Nyeri ini sering digambarkan sebagai tarikan dan bisa dirasakan di sepanjang saraf yang terkena hingga sumsum tulang belakang.

Baca lebih lanjut di:

  • Gejala hernia diskus
  • Diskus tulang belakang lumbar yang mengalami hernia

Telapak kaki terbakar karena penyakit autoimun

Penyakit autoimun adalah penyakit di mana sistem kekebalan tubuh menyerang dan menyerang jaringan sehat dan komponen alami tubuh.Respons sistem kekebalan yang rusak ini dapat memiliki banyak pemicu dan penyebab potensial, tetapi mekanisme pasti yang menyebabkan penyakit autoimun berkembang tidak diketahui. Penyakit autoimun yang penting adalah diabetes mellitus tipe 1 dan multiple sclerosis. Keduanya dapat menyebabkan kerusakan saraf dan gejala seperti telapak kaki terbakar, kesemutan, nyeri, mati rasa dan kemudian juga kelumpuhan otot. Gejala sering dimulai di kaki, karena di sinilah serabut saraf terpanjang di tubuh berada, yang dipengaruhi oleh penyakit semacam itu sejak dini.

Kaki terbakar karena multiple sclerosis (MS)

Multiple sclerosis adalah penyakit autoimun, yang penyebabnya tidak jelas. Hal ini menyebabkan perubahan inflamasi kronis di otak, serta penurunan serabut saraf. Dalam kebanyakan kasus, penyakit berkembang dengan cara yang kambuh. MS bisa disertai gejala yang sangat berbeda, namun pada stadium lanjut hampir semua penderita mengalami kelumpuhan otot yang kejang, kelelahan dan kelelahan, serta berbagai gejala lainnya. Gejala awal bisa berupa gangguan sensorik saraf yang jauh dari batang tubuh. Dalam kasus yang jarang terjadi, telapak kaki yang terbakar juga dapat dikaitkan dengan MS.

Baca lebih lanjut tentang topik ini di: sklerosis ganda

Gejala yang menyertai telapak kaki terbakar

Telapak kaki yang terbakar dapat disebabkan oleh banyak hal, keadaan yang menyertai atau penyakit yang mendasari, dan gejala yang menyertainya bervariasi, kombinasinya dapat memberikan informasi penting untuk membuat diagnosis. Jika, selain telapak kaki yang terbakar, kaki berkeringat, memerah dan kepanasan, masalah dangkal atau gangguan peredaran darah dapat diasumsikan. Gatal, kesemutan, ruam dan luka menangis juga bisa terjadi.

Penyakit saraf memanifestasikan dirinya pada gilirannya dengan berbagai gejala lainnya. Nyeri, mati rasa, goyah, kelemahan otot dan kelumpuhan juga bisa terjadi di sini. Bergantung pada penyakit yang mendasarinya, mungkin ada banyak gejala khas penyakit ini. Pada kasus diabetes melitus misalnya, bisa berupa rasa haus, penurunan berat badan, sering buang air kecil, gangguan penglihatan dan masih banyak lagi. Sebaliknya, pada MS, gangguan penglihatan, nyeri pada gerakan mata, kelelahan kronis, dan kelenturan otot dapat terjadi.

Kesemutan sebagai gejala yang menyertai dengan kaki terbakar

Sensasi kesemutan bisa menjadi gejala yang menyertai keterlibatan kulit atau saraf. Sensasi kesemutan yang dangkal, serta sensasi terbakar dan potensi gatal, dapat mengindikasikan ruam dan peradangan pada kulit kaki. Sensasi kesemutan juga bisa menjadi gejala pertama kerusakan saraf. Kesemutan, kesemutan, dan mati rasa bisa menjadi tanda pertama dari saraf terkait tekanan atau gangguan peredaran darah. Ini adalah perasaan yang sama seperti saat anggota tubuh "tertidur".

Jika perasaan tidak mereda dengan sendirinya dalam beberapa jam hingga beberapa hari, mungkin ada penyumbatan pembuluh darah atau terjepit dan tekanan pada saraf. Ini harus diklarifikasi oleh dokter, karena jika tidak, mati rasa, nyeri, kelumpuhan otot, dan kerusakan jangka panjang pada kaki dapat terjadi.

Telapak kaki terasa gatal

Pada kebanyakan kasus, rasa gatal terjadi akibat peradangan kulit di kaki. Penyakit autoimun, gangguan peredaran darah atau kerusakan saraf jarang terjadi di balik rasa gatal. Rasa gatal pada kulit kaki dapat terjadi lebih baik di musim panas ketika ada kecenderungan meningkat untuk berkeringat. Kebersihan kaki yang buruk, tekstil tertentu, alas kaki atau luka yang salah juga dapat menyebabkan rasa terbakar, gatal, dan potensi peradangan. Sesekali, kaki bisa terinfeksi jamur. Infeksi ini seringkali menetap dan dapat menyebabkan telapak kaki terasa gatal dan perih.

Telapak kaki terbakar di malam hari

Intensifikasi gejala, terutama pada malam hari, biasanya terjadi pada telapak kaki yang terbakar. Dalam kasus penyakit dan peradangan pada kulit, ini terutama disebabkan oleh perubahan lingkungan dibandingkan pada siang hari. Gejalanya terutama terlihat tanpa alas kaki dan di bawah selimut hangat, sehingga mereka yang terkena sering tidak bisa tidur nyenyak. Dengan diabetes mellitus, telapak kaki yang terbakar bisa meningkat, terutama di malam hari.

Keluhan parah di malam hari, di sisi lain, dalam beberapa kasus dapat menjadi indikator penting dari apa yang dikenal sebagai "sindrom kaki terbakar yang nyata". Ini adalah kekurangan vitamin dari B kompleks, yang juga bisa disertai dengan ketegangan otot, rasa perih dan mati rasa di kaki.

Telapak tangan dan telapak kaki terbakar

Jika kedua kaki dan tangan dipengaruhi oleh sensasi terbakar, ini berarti menentang penyakit lokal dan mendukung apa yang disebut penyakit "sistemik" yang memengaruhi seluruh tubuh. Sensasi terbakar pada gilirannya bisa disertai dengan mati rasa, kesemutan dan nyeri, yang menunjukkan adanya perubahan pada saraf sensitif. Penyakit sistem saraf sistemik seperti itu bisa berupa polineuropati atau penyakit autoimun seperti MS.

Polineuropati relatif umum dan dapat disebabkan oleh banyak hal, termasuk konsumsi alkohol jangka panjang atau diabetes mellitus. Biasanya sensasi terbakar terjadi secara simetris, dimulai dari kaki dan menyebar ke arah batang tubuh. Tangan sering terkena lebih lambat dari pada kaki.

Diagnosis telapak kaki terbakar

Diagnosis awalnya selalu didasarkan pada penyelidikan yang tepat terhadap gejala dan pemeriksaan fisik selanjutnya. Gejala tertentu yang menyertai sudah sangat membatasi potensi penyebabnya. Pemeriksaan fisik harus mencakup pemeriksaan neurologis selain pemeriksaan kaki dan memeriksa tanda-tanda peradangan. Dengan metode pemeriksaan yang ditargetkan, gangguan saraf, sensorik dan motorik dapat ditentukan.

Dengan tes darah berikutnya, infeksi potensial, kekurangan vitamin dan gangguan hormonal dapat diidentifikasi sebagai kemungkinan penyebabnya. Dengan bantuan pemeriksaan USG, peredaran darah di kaki juga bisa diperiksa lebih dekat. Biasanya, sebagian besar diagnosis dapat dibuat dari tes ini. Pemeriksaan radiologis lebih lanjut atau prosedur invasif seperti biopsi saraf jarang diperlukan.